Feeds:
Posts
Comments

Aku sudah agak2 lupa.. gimana aku sempat bertemu dengan R,

di rumah teman nya saat itu.

Ga’ bisa di pungkiri, kalo saat itu aku ternyata masih punya rasa

yang sangat mendalam terhadap R..

Kami berbicara, untuk mencari cara..

Bagaimana caranya agar kedua orang tua ku yag sudah SAKIT HATI

dapat menerima kembali jika kami akhir nya menikah.

1 Jam kami berbicara,

Masih dengan harapan yang sama, untuk bisa bersatu dalam 1 rumah tangga.

Saat itu kami hanya bisa saling mendoakan, agar kedua orang tua kami

bisa menerima semua dengan tangan terbuka..

Kami pulang ke rumah masing2..

Dengan janji untuk berusaha semua itu dapat terwujud..

I’m In LOVE…

Sulit menjelaskan apa yang aku rasa saat ini.

Bahagia, terharu, juga ada sedikit rasa takut..

Komunikasi yang terjalin antara aku dan Bryan hanya melalui telp, e- mail

ataupun saat kita chatting..

Tapi di setiap e- mail nya, dia selalu mengatakan… ga’ peduli dengan jarak

yang memisah kan kita saat ini, tapi dia sudah menetapkan pilihan

nya terhadap aku.

Dan dia bilang, anak nya pun sudah ga’ sabar untuk menerima ku

dalam keluarga nya.

Ada sesuatu yang BEDA kurasa, setiap kali aku pandangin foto

or membaca e- mail dari nya.. ada getaran.

Dan aku rasa,  itu getaran CINTA.. ternyata, AKU SEDANG JATUH CINTA..

R sama sekali tidak pernah datang, atau pun menghubungi ku

setelah kelahiran kakak..

Dan aku benar2 mengira, kalo hanya sampai di situ saja

hubungan ku dengan nya.

Aku sama sekali tidak pernah menduga,  pada saat ulang tahun ku yang

ke 2o thn, di bulan January.. dia datang mengunjungi ku..

Perasaan ku campur aduk.. ada rasa marah, kecewa,

meskipun juga ada sedikit rasa senang atas kedatangan nya saat itu..

Pertemuan kami saat itu sangat kaku, karna aku ga’ tau lagi harus bicara apa..

Dengan banyak nya apa yang aku rasa, justru aku sulit untuk memulai

pembicaraan kita ber 2.

R datang dengan di temani kakak nya, dan tidak lama.

Mereka hanya 30 menit di rumah ku.. kemudian pulang.

Setelah mereka pulang, aku benar2 sulit untuk menjabar kan

apa yang aku rasa saat itu..

Meskipun Orang tua ku menerima R dengan tangan terbuka,

tapi aku menyadari.. HATI mereka tertutup buat R..

Sebenar nya..

Aku belum mau menceritakan ke “DEKAT” an ku dengan Bryan

pada mama..

Karna aku ga’ mau kalo mama ku harus ikut kecewa,

kalau pada akhirnya aku gagal lagi untuk sampai menikah

dengan seseorang yang dekat dengan ku.

Aku sangat mengerti, mama sangat ingin melihat aku menikah

lagi.. tapi aku kan harus lebih EXTRA hati2 untuk memilih pasangan.

Mungkin…

Kalo mama ku ga’ sempat melihat di HP ku ada foto Bryan,

aku belum akan cerita, tapi pada akhir nya.. aku pikir,

dengan mama tau.. pasti beliau akan bantu dalam doa,

yang terbaik buat aku, juga Bryan..

Setelah aku kembali ke rumah, aku hanya menjalani rutinitas ku

mengurus kakak..

Dan aku bersyukur, aku ga’ sendiri..

Adik2 ku dan ke 2 orang tua ku ikut membantu mengurus dan melimpahi

kakak dengan kasih sayang.

Karna, memang anak ku itu.. cicit, cucu and ponakan pertama.

Ke 2 orang tua ku, sama2 anak pertama.. ga’ heran kalo anak ku

mendapatkan perhatian dari banyak orang.

Dan pada akhir nya, orang2 di sekeliling rumah ku tau keadaan ku

yang sebenarnya.. dan lagi2 aku bersyukur, aku TIDAK PERNAH

mendengar mereka berkomentar yang bisa bikin aku sakit hati

ataupun bikin panas telinga.

Ada 1 cerita..

Salah 1 tetangga ku, Oom Jono.. adalah rekan kerja orang tua R..

Oom Jono sempat bercerita ke papa ku, saat bertemu ke 2

orang tua R, dia memberikan selamat atas kelahiran cucu nya.

Dan komentar dari ayah nya R adalah, “wah.. dia bukan cucu saya,

dia cucu nya JM” pernyataan itu yang keluar.

Saat papa ku aku cerita, hati ku sakit.. hancur rasa nya.

Tapi papa ku dengan sangat BIJAK berucap, itu hanya omongan

orang yang FRUSTASI.. gau usah di denger,  karna dia sudah ga’

tau lagi harus gimana, dan bisa jadi itu salah 1 cara nya untuk

menutupi perasaan yang sesungguh nya, yaitu rasa  MALU..

Selalu Menangis..

Aku selalu menangis, saat menulis di blog ku ini..

Ingat papa yang sudah 9 thn kembali ke rumah Bapa, and

ngerasa nya kangen banget..

Dan aku merasa, masih ada luka.. bahkan mungkin tidak

akan pernah sembuh.

Jika…

Aku bisa memutar ulang waktu, hanya 1 kesempatan yang

aku ingin ubah.. ada nya kesempatan buat ku, mengatakan

ke papa… betapa menyesal nya aku atas apa yang sudah kuperbuat.

Hanya itu..

Home Sweet Home…

Aku di rawat selama 3 hari sebelum aku di ijinkan pulang.

Seneng banget rasa nya waktu itu, tapi karna baby blues..

juga masalah yang aku hadapin saat itu sangat2 berat..

bobot ku turun lumayan banyak..

Aku menjalani rutinitas baru..

Bangun pagi, dan hanya mengurus baby ku seharian..

Saat baby ku merumur 2 minggu, mama mengajak ku bicara..

Mama mengajak ku pulang, mama bilang ga’ usah malu dengan

keadaan yang punya baby tanpa ayah..

Dan mama bilang, tetangga sebelah rumah ku (tante Ida)

pun mendukung.. Tante Ida bilang, palingan orang2 hanya

ngomongin paling lama 3 bulan aja..  setelah itu juga akan

berhenti dengan sendiri nya..

Jujur.. sebenar nya, aku ga’ malu dengan kondisi ku yang hamil

di luar nikah, kalaupun aku mengungsi.. itu lebih karna ga’ mau

bikin orang tua dan adik2ku malu.

Kalo aku sih merasa, kalaupun ada yang berkomentar negative..

aku harus trima.. memang kejadian nya seperti itu kok..

Dan saat mama ajak aku pulang.. aku ga’ berpikir panjang.

Keesokan hari nya, aku pulang..

Senang nya…

Aku di sambut papa, dengan pelukan yang hangat..

Semua orang rumah menyambut ku dengan sangat2 gembira..

Akhir nya… aku kembali ke rumah..

Dan aku berucap.. HOME SWEET HOME…

Thx buat tante Ida…